JAMBI - Kepolisian Daerah (Polda) Jambi melalui Ditlantas dan Satlantas Polres jajaran selama tiga hari, 9-11 Juni 2022, telah menindak dan menilang 245 sopir mobil truk angkutan batubara yang melanggar jam operasional dan melebihi muatan.

Kabid Humas Polda Jambi Kombes Pol Mulia Prianto di Jambi, Senin, mengatakan selama tiga hari terakhir pada 9-11 Juni telah menilang 245 truk yang dioperasionalkan oleh 38 perusahaan transportasi angkutan batu bara yang ada di Provinsi Jambi.

Baca juga : Operasi Patuh 2022 Dimulai Besok, Ditlantas Polda Jambi Fokus Persoalan Angkutan Batubara

Pelanggaran yang paling sering ditemukan adalah menggunakan jalan raya di luar waktu yang ditentukan, serta melebih batas maksimum beban muatan yang diangkut dan setelah kegiatan tersebut dilaksanakan dan kemudian lalulintas kendaraan truk angkutan batubara cenderung lebih tertib dan lalu lintas relatif lancar dengan berkurangnya kemacetan.

Dia menambahkan seluruh pelanggaran tersebut telah dilaporkan kepada Dirjen Minerba untuk dijatuhkan sanksi penghentian sementara waktu sampai perusahaan membenahi angkutannya, atau dicabut izin operasionalnya.

Untuk diketahui, mobil truk angkutan batubara hanya diizinkan beroperasi di jalan raya di Provinsi Jambi pada pukul 18.00 WIB sampai dengan pukul 06.00 WIB dan baik dalam keadaan isi maupun kosong dan beban muatan batubara tidak boleh lebih dari delapan Ton.

Di Jambi saat ini yang menjadi fokus penataan oleh pihak pemerintah dan kepolisian serta pihak terkait lainnya adalah permasalahan angkutan batubara yang menggunakan jalur darat yang membuat kemacetan atau antrian disepanjang jalan lintas yang dilalui kendaraan truk batubara dan kecelakaan lalu lintas yang disebabkan angkutan batubara saat mereka melintas di jalan raya.


Penulis: Ichsan
Editor: Ikbal Ferdiyal



comments